Selamat Bermuktamar PAS Ke-53

30 05 2007

Jadual Siaran Langsung Muktamar Tahunan PAS Ke-53
Posted on Wednesday, May 30 @ 20:24:08 MYT by DollahRimau

poster-muktamar-baru.jpg

Unit IT PAS Pusat dengan kerjasama Unit IT Pas Kelantan dan Pas Unit IT Terengganu melalui laman rasminya http://webtv.parti-pas.org/ akan membuat siaran langsung penuh sepanjang muktamar ini.

Sila lihat jadual siaran di bawah:-

30 Mei 2007
8.30 mlm :

Majlis Perasmian Muktamar Tahunan Dewan Pemuda PAS Pusat di PUTIK. – KTV, WebTV1
Ucapan Tema Ketua Dewan Pemuda PAS Pusat
Ucapan Perasmian oleh Ust Nasharuddin Mat Isa

31 Mei 2007
8.30am-6.00 pm:

Liputan Muktamar DPPP – saluran Web TV1 & WebTV2
Majlis Perasmian Muktamar Dewan Muslimat PAS Pusat – saluran KTV

31 Mei 2007
8.30am-malam :

Liputan Muktamar DMPP – saluran KTV

31 Mei 2007
9.00pm – 12.00pm:

Ceramah di Tapak Ekspo

1 Jun 2007
8.30am – 6.00pm:

Majlis Perasmian Muktamar Tahunan PAS Ke-53 – semua Saluran WebTV
Liputan Muktamar

1 Jun 2007-
9.30pm – 12.00am:

Ceramah Saifuddin Nasution – KTV & WebTV1

2 Jun 2007
8.30am – 6.00pm:

Liputan Muktamar – Saluran KTV & Web TV1

2 Jun 2007
9.00pm – 12.00am:

Ceramah Stadium Sultan Muhammad Ke-IV – Semua Saluran WebTV

3 Jun 2007
8.30am – 6.00pm:

Liputan Muktamar – WebTV1 & KTV.

Advertisements




Bantahan Kesalahan Selawat Syifa’

18 05 2007

Suara al-Sunnah
Buletin Jabatan Mufti Negeri Perlis
Bil. 1 April 2007

Perkataan Selawat Syifa’ sering kita dengar dan lihat dalam masyarakat kita. Selawat ini pada mulanya telah terbudaya di kalangan masyarakat Islam di Malaysia sebagai bacaan eksklusif dan peribadi, tetapi kelihatan menjadi semangkin popular sehingga ada yang menjadikannya zikir dan doa selepas solat fardhu atau sebagai pembuka ucapan secara kekal. Lafaz selawat yang dimaksudkan itu adalah seperti berikut:

اللهمّ صَلِّ على سَيِّدِنَا مُحَمَّد طِبِّ القُلُوْبِ وَدَوَائِهَا وَعَافِيَةِ الأبْدَان وَشِفَائِهَا وَنُوْرِ الأبصَارِ وَضِيَائِهَا وَعَلى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَبَارِكْ وَسَلِّمْ

Maksudnya: “Ya Allah! Selawatkanlah ke atas penghulu kami (Nabi) Muhammad, penawar hati dan pengubatnya (hati), penyihat badan dan penyembuhnya (badan), pemberi cahaya penglihatan dan pemancarnya, juga ke atas ahli keluarga dan sahabat Baginda serta berkati sejahterakanlah.” (Prof. Dr. Harun Din & Amran Kasimin, Rawatan Pesakit Menurut al-Quran dan al-Sunnah, hal. 32)

Terjemahan yang didasarkan kepada kedudukan i’rab ini seolah-olah telah menyifatkan Nabi Muhammad saw dengan sifat maha perawat, maha pengubat, maha penyihat maha penyembuh, maha peberi cahaya, dan maha pemancarnya. Persoalannya, apakah harus menyifatkan Nabi Muhammad saw dengan sifat demikian, sedangkan ia adalah sifat-sifat khusus bagi Allah swt yang tidak boleh dikongsi oleh sebarang makhluk ? Apakah alasan yang mewajarkan penyifatan Nabi Muhammad saw dengan sifat-sifat tersebut?

Prinsip ilmu tauhid telah menetapkan bahawa Alah swt itu maha esa dan wajib diesakan pada sifat-sifatnya sebagaimana dia juga wajib diesakan pada rububiyyahnya dan uluhiyyahnya. (al-Uthaimin, Muhammad bin Soleh, Aqidah Ahl al-Sunnah wa al-Jamaah, Ter. Muhamad Yusuf Harun)

Nama-nama dan sifat-sifat yang khusus bagi Allah swt tidak boleh dikongsi dengan sebarang makhluk kerana perkongsian itu berakna mensyirikkan(menyekutukan) sifat makhluk dengan sifat al-Khaliq. (al-Qahtani: Sa’id Ibn ‘Ali, Syarh Asma’ al-Husna fi Dau’ al-Kitab wa al-Sunnah, hal. 51)

Allah swt berfirman:

Maksudnya: “Tiada sesuatu yang sebanding dengan (Zat, Sifat-sifat dan pentadbiran)Nya, dan Dialah yang maha mendengar lagi maha melihat.” (al-Syura: 11)

Allah swt juga berfirman:

Maksudnya: “Dan apabila aku sakit, Maka dialah (Allah swt) yang menyembuhkan penyakitku.” (al-Syu’ara:80)Dalam sebuah hadith baginda saw mengajar umatnya agar membaca doa berikut:

Maksudnya: “Ya ALlah tuhan sekelian manusia, maha penghilang segala penyakit, sembuhkanlah ! Engkaulah maha penyembuh, tidak ada penyembuh melainkan engkau dan tidak ada penyembuhan melainkan penyembuhan engkau. (sembuhkanlah) dengan suatu sembuhan yang tidak meninggalkan penyakit sedikitpun.” (Riwayat al-Bukhari)

Ungkapan: “Engkaulah yang maha penyembuh, tidak ada penyembuh melainkan engkau.” jelas menunjukkan bahawa sifat penyembuh itu adalah sifat khusus bagi Allah swt yang tidak boleh dikongsi oleh makhluk. Struktur ayat yang mengandungi nafy (penafian) dan huruf nafy (La) dan diikuti ithbat (penetapan) dengan huruf istithna’ (illa) memberi konsekuensi penafian dan penetapan yang kuat, sama seperti ungkapan kalimah Tauhid La Ilaha Illallah yang menfikan segala tuhan selain Allah dan menetapkan ketuhanan itu padanya semata-mata.

Dengan perkataan lain, doa yang diajarkan oleh Nabi saw ini menafikan sifat penyembuh bagi selain Allah swt dan menetapkan sifat itu padaNya semata-mata, sedangkan lafaz Selawat Syifa’ itu pula menetapkan sifat penyembuh itu pada baginda saw jesteru, lafaz Selawat Syifa’ itu dilihat mengandungi unsur-unsur syirik yang jelas bercanggah dengan prinsip Tauhid al-Asma wa al-Sifat.

ustaz kadir

———————————-

Commentar

Selawat ini dimulai dengan Kalimah اللهمّyang bererti mengembalikan segala kuasa Penyembuhan dan sebagainya bagi Allah.Bukannya terhenti atas batang tubuh Rasulullah semata.
Saya rasa untuk mengatakan kesalahan Selawat Syifa’ dengan hujah diatas perlu diperhalusi lagi.
Kita ummat Islam wajib mempelajari asas tauhid, jika tidak segala perbuatan,perkataan dan pikiran kita menjadi unsur Syirik Nauzubillah.
Satu hal yang patut di perhatikan Muslimin ialah semua perkara agama samada Akidah dan Syariat wajib diambil melalui petunjuk Rasulullah s.a.w.

وَمَا آتَاكُمُ الرَّسُولُ فَخُذُوهُ وَمَا نَهَاكُمْ عَنْهُ فَانتَهُوا وَاتَّقُوا اللَّهَ إِنَّ اللَّهَ شَدِيدُ الْعِقَابِ

Maksudnya::

“Dan apa jua suruhan yang dibawa oleh Rasul Allah kepada kamu maka ambillah akan dia serta amalkan, dan apa jua yang dilarang kamu melakukannya maka patuhilah larangannya.”

Tiada patut seorang hamba merasakan dapat terus mencapai Tuhannya tanpa ada perantara yang telah ditetapkan Allah.

Dan semua jalan utk sampai kepada Allah ialah melalui Nabi Muhammad s.a.w.

قُلْ إِنْ كُنْتُمْ تُحِبُّونَ اللَّهَ فَاتَّبِعُوني‏ يُحْبِبْكُمُ اللَّهُ وَ يَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ وَ اللَّهُ غَفُورٌ رَحيمٌ

Katakanlah:” Jika kamu) benar- benar (mencintai Allah, ikutilah aku, niscaya Allah mengasihi dan mengampuni dosa- dosamu.” Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.(imran 31 )
Ingatlah bahwa ujian bagi Iblis ialah Adam,
ujian bagi Yahudi ialah Nabi Muhammad dan begitulah setrusnya umat ini yang terdiri dari pelbagai bangsa/suku akan diuji dengan memandang keunggulan dan kemampuan ilmu masing-masing dengan kewjiban mengikut Rasulullah s.a.w. dari bangsa Quraisy yang ummi.
Wallahu a’alam.

 





Raja Nazrin Berjiwa Rakyat

14 05 2007

rajanazreen.gif

Abdullah dan pemimpin BN patut malu dengan sikap Raja Nazrin

Azamin Amin
Mon | May 14, 07 | 05:22:31 PM
KUALA LUMPUR, 14 Mei (Hrkh) – Raja Muda Perak, Raja Dr Nazrin Shah yang menolak dengan hormat peruntukan kewangan kerajaan untuk urusan perkahwinan baginda dan bakal mengadakan majlis secara sederhana adalah sangat dialu-alukan malah wajar dijadikan contoh oleh semua pemimpin di negara ini agar tidak mementingkan urusan peribadi mengatasi kepentingan rakyat.

Advertisement

Menteri Besar Perak, Dato’ Seri Mohd. Tajol Rosli Ghazali dilaporkan berkata, Raja Nazrin tidak memberi perkenan kepada cadangan kerajaan negeri mengeluarkan perbelanjaan untuk urusan perkahwinan baginda sebaliknya menasihatkan kerajaan negeri membelanjakan peruntukan itu untuk projek pembangunan bagi memenuhi keperluan rakyat.

Raja Nazrin akan berkahwin dengan Zara Salim Davidson di Bandar Diraja Kuala Kangsar Khamis ini dan baginda turut menitahkan supaya keraian perkahwinan baginda dibuat dalam semangat dan secara sederhana.

Sikap sederhana dan baik ini juga yang turut dilaksanakan dan diterjemahkan melalui keperibadian Tuan Guru Nik Aziz selama beliau menjadi Menteri Besar Kelantan yang mana ada beberapa peruntukan dan elaun kerajaan negeri tidak digunakan oleh beliau sendiri malah gaji dipotong bagi menyalurkan kepada tabung-tabung tertentu untuk pembangunan rakyat negeri Kelantan.

Mengulas lanjut Ahli Jawatankuasa PAS Pusat, Mahfuz Omar berkata sepatutnya sikap Raja Nazrin dijadikan contoh oleh pemimpin-peminpin negara khususnya Barisan Nasional (BN) agar tidak menggunakan peruntukan wang kerajaan dan harta benda awam untuk hal-hal yang bersifat peribadi apatah lagi untuk diguna pakai jentera parti khususnya Umno.

“Kita mengalu-alukan sikap sederhana baginda dan menyaran semua pemimpin mencontohi beliau,” ketika menghubungi Harakahdaily sebentar tadi.

Perdana Menetri Dato’ Seri Abdullah Ahmad Badawi dan Kabinetnya katanya bukan sekadar hanya pandai memuji tetapi tidak mengambil iktibar atau sikap yang sama yang telah dilakukan Raja Muda Perak itu termasuk juga Meneteri Besar Kelantan.

“Sepatutnya ikut contoh dan ubah sikap bukannya pandai memuji semata-mata,” katanya ketika menghubungi Harakah sebentar tadi.

“Dan sepatutnya pemimpin BN dan Umno ‘terpukul’ dan malu dengan sikap baginda walaupun bergelar dan berketurunan raja masih mampu bersikap sederhana tidak seperti mereka (BN/Umno) yang selalu ‘menghabiskan’ wang rakyat sewenangnya,” katanya lagi.

Ini termasuk juga katanya peruntukan wang kerajaan untuk Dato’ Seri Abdullah Ahmad Badawi bercuti dan bersantai bersama keluarga di luar negara yang wajar dikaji semula.

“Pergi rasmi restoran Nasi Kandar dan Kebaya Nyonya, semua guna wang rakyat,”katanya.

Semasa Mahfuz menjadi ahli parlimen, beliau pernah bertanya di Parlimen peruntukan untuk majlis hari raya bagi Perdana Menteri dan memeranjatkan kos tersebut mencecah RM1 juta manakala bagi Timbalan Perdana Menetri ialah RM700,000.00 dan ini jelas ‘membazirkan’ wang rakyat dengan perkara yang tidak sewajarnya.

Sikap Raja Muda ini katanya sepatutnya dijadikan mesej yang jelas supaya para pemimpin BN/Umno mahupun pentadbiran kerajaan supaya tidak boros, menyalahgunakan harta benda awam dan wang rakyat untuk kepentingan peribadi.

“Akhlak ini jugalah yang ditunjukkan oleh para Rasul dan khalifah Islam yang terdahulu yang selari dengan ajaran agama Islam dan berjaya memenangi hati rakyat dan dijadikan tauladan yang sebaiknya,” katanya lagi. – mks.





IJOK..dengarlah kuliah TG HJ HADI

4 05 2007

BAGI YG Kecewa di IJOK..dengarlah kuliah TG HJ HADI sebagai Renungan

Telah tiba masanya anda kembali kepada Islam sebagai panduan kemenangan.

Kuliah ini menceritakan bagaimana 3 golongan utama yang menentang ISLAM

1. orang yang berkuasa – umno
2. orang yang merancang – spr
3. orang yang mempunyai duit. -kroni umno

Insya Allah kemenangan akan perpihak kepada kita





Islam Already Install to Everyone

1 05 2007

Quran Surah Ar-Rum (30)

So set thy purpose (O Muhammad) for religion as a man by nature upright – the nature (framed) of Allah, in which He hath created man. There is no altering (the laws of) Allah’s creation. That is the right religion, but most men know not.

—————–

30. (setelah jelas kesesatan syirik itu) maka hadapkanlah dirimu (engkau dan pengikut-pengikutmu, Wahai Muhammad) ke arah ugama Yang jauh dari kesesatan; (turutlah terus) ugama Allah, Iaitu ugama Yang Allah menciptakan manusia (dengan keadaan bersedia dari semulajadinya) untuk menerimanya; tidaklah patut ada sebarang perubahan pada ciptaan Allah itu; itulah ugama Yang betul lurus, tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui.

 

———————————————————————————————————————

Pengaruh Qur’an Terhadap Organ Tubuh

Keajaiban & Iptek Oleh : Redaksi 24 Mar 2005 – 3:00 am
imageAda menyeruak perhatian yang begitu besar terhadap kekuatan membaca Al-Qur’an, dan yang terlansir di dalam Al-Qur’an, dan pengajaran Rasulullah. Dan sampai beberapa waktu yang belum lama ini, belum diketahui bagaimana mengetahui dampak Al-Qur’an tersebut kepada manusia. Dan apakah dampak ini berupa dampak biologis ataukah dampak kejiwaan, atakah malah keduanya, biologis dan kejiwaan.

Maka, untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan ini, kami memulai sebuah penelitian tentang Al-Qur’an dalam pengulangan-pengulangan “Akbar” di kota Panama wilayah Florida. Dan tujuan pertama penelitian ini adalah menemukan dampak yang terjadi pada organ tubuh manusia dan melakukan pengukuran jika memungkinkan.

Penelitian ini menggunakan seperangkat peralatan elektronik dengan ditambah komputer untuk mengukur gejala-gejala perubahan fisiologis pada responden selama mereka mendengarkan bacaan Al-Qur’an.

Penelitian dan pengukuran ini dilakukan terhadap sejumlah kelompok manusia:
1. Muslimin yang bisa berbahasa Arab.
2. Muslimin yang tidak bisa berbahasa Arab
3. Non-Islam yang tidak bisa berbahasa Arab.

Pada semua kelompok responden tersebut dibacakan sepotong ayat Al-Qur’an dalam bahasa Arab dan kemudian dibacakan terjemahnya dalam bahasa Inggris.

Dan pada setiap kelompok ini diperoleh data adanya dampak yang bisa ditunjukkan tentang Al-Qur’an, yaitu 97% percobaan berhasil menemukan perubahan dampak tersebut. Dan dampak ini terlihat pada perubahan fisiologis yang ditunjukkan oleh menurunnya kadar tekanan pada syaraf secara sprontanitas. Dan penjelasan hasil penelitian ini aku presentasikan pada sebuah muktamar tahunan ke-17 di Univ. Kedokteran Islam di Amerika bagian utara yang diadakan di kota Sant Louis Wilayah Mizore, Agustus 1984.

Dan benar-benar terlihat pada penelitian permulaan bahwa dampak Al-Qur’an yang kentara pada penurunan tekanan syaraf mungkin bisa dikorelasikan kepada para pekerja: Pekerja pertama adalah suara beberapa ayat Al-Qur’an dalam Bahasa Arab. Hal ini bila pendengarnya adalah orang yang bisa memahami Bahasa Arab atau tidak memahaminya, dan juga kepada siapapun (random). Adapun pekerja kedua adalah makna sepenggal Ayat Al-Qur’an yang sudah dibacakan sebelumnya, sampai walaupun penggalan singkat makna ayat tersebut tanpa sebelumnya mendengarkan bacaan Al-Qur’an dalam Bahasa Arabnya.

Adapun Tahapan kedua adalah penelitian kami pada pengulangan kata “Akbar” untuk membandingkan apakah terdapat dampak Al-Qur’an terhadap perubahan-perubahan fisiologis akibat bacaan Al-Qur’an, dan bukan karena hal-hal lain selain Al-Qur’an semisal suara atau lirik bacaan Al-Qur’an atau karena pengetahun responden bahwasannya yang diperdengarkan kepadanya adalah bagian dari kitab suci atau pun yang lainnya.

Dan tujuan penelitian komparasional ini adalah untuk membuktikan asumsi yang menyatakan bahwa “Kata-kata dalam Al-Qur’an itu sendiri memiliki pengaruh fisiologis hanya bila didengar oleh orang yang memahami Al-Qur’an . Dan penelitian ini semakin menambah jelas dan rincinya hasil penelitian tersebut.

Peralatan

Peralatan yang digunakan adalah perangkat studi dan evaluasi terhadap tekanan syaraf yang ditambah dengan komputer jenis Medax 2002 (Medical Data Exuizin) yang ditemukan dan dikembangkan oleh Pusat Studi Kesehatan Univ. Boston dan Perusahaan Dafikon di Boston. Perangkat ini mengevaluasi respon-respon perbuatan yang menunjukkan adanya ketegangan melalui salah satu dari dua hal: (i) Perubahan gerak nafas secara langsung melalui komputer, dan (ii) Pengawasan melalui alat evaluasi perubahan-perubahan fisiologis pada tubuh. Perangkat ini sangat lengkap dan menambah semakin menguatkan hasil validitas hasil evaluasi. Subsekuen:

1. Program komputer yang mengandung pengaturan pernafasan dan monitoring perubahan fisiologis dan printer.

2. Komputer Apple 2, yaitu dengan dua floppy disk, layar monitor dan printer.

3. Perangkat monitoring elektronik yang terdiri atas 4 chanel: 2 canel untuk mengevaluasi elektrisitas listrik dalam otot yang diterjemahkan ke dalam respon-respon gerak syaraf otot; satu chanel untuk memonitor arus balik listrik yang ke kulit; dan satu chanel untuk memonitor besarnya peredaran darah dalam kulit dan banyaknya detak jantung dan suhu badan.

Berdasarkan elektrisitas listrik dalam otot-otot, maka ia semakin bertambah yang menyebabkan bertambahnya cengkeraman otot. Dan untuk memonitor perubahan-perubahan ini menggunakan kabel listrik yang dipasang di salah satu ujung jari tangan.

Adapun monitoring volume darah yang mengalir pada kulit sekaligus memonitor suhu badan, maka hal itu ditunjukkan dengan melebar atau mengecilnya pori-pori kulit. Untuk hal ini, menggunakan kabel listrik yang menyambung di sekitar salah satu jari tangan. Dan tanda perubahan-perubahan volume darah yang mengalir pada kulit terlihat jelas pada layar monitoryang menunjukkan adanya penambahan cepat pada jantung. Dan bersamaan dengan pertambahan ketegangan, pori-pori mengecil, maka mengecil pulalah darah yag mengalir pada kulit, dan suhu badan, dan detak jantung.

Metode dan Keadaan yang digunakan: Percobaan dilakukan selama 210 kali kepada 5 responden: 3 laki-laki dan 2 perempuan yang berusia antara 40 tahun dan 17 tahun, dan usia pertengahan 22 tahun.

Dan setiap responden tersebut adalah non-muslim dan tidak memahami bahasa Arab. Dan percobaan ini sudah dilakukan selama 42 kesempatan, dimana setiap kesempatannya selama 5 kali, sehingga jumlah keseluruhannya 210 percobaan. Dan dibacakan kepada responden kalimat Al-Qur’an dalam bahasa Arab selama 85 kali, dan 85 kali juga berupa kalimat berbahasa Arab bukan Al-Qur’an. Dan sungguh adanya kejutan/shock pada bacaan-bacaan ini: Bacaan berbahasa Arab (bukan Al-Qur’an) disejajarkan dengan bacaan Al-Qur’an dalam lirik membacanya, melafadzkannya di depan telingga, dan responden tidak mendengar satu ayat Al-Qur’an selama 40 uji-coba. Dan selama diam tersebut, responden ditempatkan dengan posisi duduk santai dan terpejam. Dan posisi seperti ini pulalah yang diterapkan terhadap 170 uji-coba bacaan berbahasa Arab bukan Al-Qur’an.

Dan ujicoba menggunakan bacaan berbahasa Arab bukan Al-Qur’an seperti obat yang tidak manjur dalam bentuk mirip seperti Al-Qur’an, padahal mereka tidak bisa membedakan mana yang bacaan Al-Qur’an dan mana yang bacaan berbahasa Arab bukan Al-Qur’an. Dan tujuannya adalah utuk mengetahui apakah bacaan Al-Qur’an bisa berdampak fisiologis kepada orang yang tidak bisa memahami maknanya. Apabila dampak ini ada (terlihat), maka berarti benar terbukti dan dampak tidak ada pada bacaan berbahasa Arab yang dibaca murottal (seperti bacaan Imam Shalat) pada telinga responden.

Adapun percobaan yang belum diperdengarkan satu ayat Al-Qur’an kepada responden, maka tujuannya adalah untuk mengetahui dampak fisiologis sebagai akibat dari letak/posisi tubuh yang rileks (dengan duduk santai dan mata terpejam).

Dan sungguh telah kelihatan dengan sangat jelas sejak percobaan pertama bahwasannya posisi duduk dan diam serta tidak mendegarkan satu ayat pun, maka ia tidak mengalami perubahan ketegangan apapun. Oleh karena itu, percobaan diringkas pada tahapan terakhir pada penelitian perbandingan terhadap pengaruh bacaan Al-Qur’an dan bacaan bahasa Arab yang dibaca murottal seperti Al-Qur’an terhadap tubuh.

Dan metode pengujiannya adalah dengan melakukan selang-seling bacaan: dibacakan satu bacaan Al-Qur’an, kemudian bacaan vahasa Arab, kemudian Al-Qur’an dan seterusnya atau sebaliknya secara terus menerus.

Dan para responden tahu bahwa bacaan yang didengarnya adalah dua macam: Al-Qur’an dan bukan Al-Qur’an, akan tetapi mereka tidak mampu membedakan antara keduanya, mana yang Al-Qur’an dan mana yang bukan.

Adapun metode monitoring pada setiap percobaan penelitian ini, maka hanya mencukupkan dengan satu chanel yaitu chanel monitoring elektrisitas listrik pada otot-otot, yaitu dengan perangkat Midax sebagaimana kami sebutkan di atas. Alat ini membantu menyampaikan listrik yang ada di dahi.

Dan petunjuk yang sudah dimonitor dan di catat selama percobaan ini mengadung energi listrik skala pertengahan pada otot dibandingkan dengan kadar fluktuasi listrik pada waktu selama percobaan. Dan sepanjang otot untuk mengetahui dan membandingkan persentase energi listrik pada akhir setiap percobaan jika dibandingkan keadaan pada awal percobaan. Dan semua monitoring sudah dideteksi dan dicatat di dalam komputer. Dan sebab kami mengutamakan metode ini untuk memonitor adalah karena perangkat ini bisa meng-output angka-angka secara rinci yang cocok untuk studi banding, evaluasi dan akuntabel..

Pada satu ayat percobaan, dan satu kelompok percobaan perbandingan lainnya mengandung makna adanya hasil yang positif untuk satu jenis cara yang paling kecil sampai sekecil-kecilnya energi listrik bagi otot. Sebab hal ini merupakan indikator bagusnya kadar fluktuasi ketegangan syaraf, dibandingkan dengan berbagai jenis cara yang digunakan responden tersebut ketika duduk. Hasil Penelitian

Ada hasil positif 65% percobaan bacaan Al-Qur’an. Dan hal ini menunjukkan bahwa energi listrik yang ada pada otot lebih banyak turun pada percobaan ini. Hal ini ditunjukkan dengan dampak ketegangan syaraf yang terbaca pada monitor, dimana ada dampak hanya 33 % pada responden yang diberi bacaan selain Al-Qur’an.

Pada sejumlah responden, mungkin akan terjadi hasil yang terulang sama, seperti hasil pengujian terhadap mendengar bacaan Al-Qur’an. Oleh karena itu, dilakukan ujicoba dengan diacak dalam memperdengarkannya (antara Al-Qur’an dan bacaan Arab) sehingga diperoleh data atau kesimpulan yang valid.

Pembahasan Hasil Penelitian dan Kesimpulan Sungguh sudah terlihat jelas hasil-hasil awal penelitian tentang dampak Al-Qur’an pada penelitian terdahulu bahwasanya Al-Qur`an memiliki pengaruh positif dan signifikan terhadap syaraf. dan mungkin bisa dicatat pengaruh ini sebagai satu hal yang terpisah, sebagaimana pengaruh inipun terlihat pada perubahan energi listrik pada otot-otot pada organ tubuh. dan perubah-perubahan yang terjadi pada kulit karena energi listrik, dan perubahan pada peredaran darah, perubahan detak jantung, voleme darah yang mengalir pada kulit, dan suhu badan.

Dan semua perubahan ini menunjukan bahwasanya ada perubahan pada organ-organ syaraf otak secara langsung dan sekaligus mempengaruhi organ tubuh lainnya. Jadi, ditemukan sejumlah kemungkinan yang tak berujung ( tidak diketahui sebab dan musababnya) terhadap perubahan fisiologis yang mungkin disebabkan oleh bacaan Al-Qur`an yang didengarkannya.

Oleh karena itu sudah diketahui oleh umum bahwasanya ketegangan-ketegangan saraf akan berpengaruh kepada dis-fungsi organ tubuh yang dimungkinkan terjadi karena produksi zat kortisol atau zat lainnya ketika merespon gerakan antara saraf otak dan otot. Oleh karena itu pada keadaan ini pengaruh Al-Qur`an terhadap ketegangan saraf akan menyebabkan seluruh badannya akan segar kembali, dimana dengan bagusnya stamina tubuh ini akan menghalau berbagai penyakit atau mengobatinya. Dan hal ini sesuai dengan keadaan penyakit tumor otak atau kanker otak.

Juga, hasil uji coba penelitian ini menunjukan bahwa kalimat-kalimat Al-Qur`an itu sendiri memeliki pengaruh fisiologis terhadap ketegangan organ tubuh secara langsung, apalagi apabila disertai dengan mengetahui maknanya. Dan perlu untuk disebutkan disini bahwasanya hasil-hasil penelitian yang disebutkan diatas adalah masih terbatas dan dengan responden yang juga terbatas.

Sumber : harun yahya