Lembaga Yahudi Yafa Didirikan untuk Hancurkan Masjid al-Aqsa

1 12 2008

Monday, 01 December 2008 08:12

Kota Yafa Dulu Palestin

Kota Yafa Dulu Palestin

Sebuah lembaga Yahudi baru didirikan di belahan barat al-‘Ajamai, distrik dihuni oleh penduduk Palestina. Tujuan justru untuk ‘menghancurkan Masjid al-Aqsa

Hidayatullah.com–Baru-baru ini, sebuah lembaga Yahudi (mu’assasah Yahudiyyah) didirikan di belahan barat al-‘Ajamai, sebuah distrik yang banyak dihuni oleh penduduk Palestina di kota Yafa, dengan tujuan untuk ‘menghancurkan Masjid al-Aqsa dan mendirikan kuil Sulaiman ketiga’.

masjidul_aqsa

masjidul_aqsa

Harian Israel Haaretz edisi Selasa (25/11) lalu mengabarkan, bahwa lembaga yang dikepalai oleh Rabbi Yahudi konservatif Eliyahu Malae dan baru diresmikan belum lama sebulan ini beroperasi secara diam-diam dengan tujuan menduduki Masjid al-Aqsa, mendudukinya, untuk kemudian mendirikan kuil (haykal) ketiga di atasnya.

Lembaga tersebut menghimpun puluhan anggota yang kebanyakan berasal dari unsur pemuda Yahudi, yang didatangkan bersama Eliyahu dari Tel Aviv, ibu kota negara Zionis Israel. Eliyahu Malae sendiri tercatat sebagai salah seorang ketua gerakan “Etiret Kohnem”, sebuah gerakan yang beroperasi secara khusus untuk meng-Yahudikan bagian Timur kota Yerusalem (al-Quds).

Eliyahu mengatakan, bahwa berdirinya Israel Raya dengan ibu kota Yerusalem, serta berdirinya kembali kuil ketiga di atas bukit Zion merupakan cita-cita umat Yahudi. Ia mengatakan, “suara sebagian Yahudi yang mengatakan bahwa penghancuran Masjid al-Aqsa akan mengakibatkan penghancuran negara Israel itu sendiri adalah suara bodoh dan pengecut,” ungkapnya sebagaimana dilansir Islamonline (25/11).

Peta kedudukan Kota Yafa

Peta kedudukan Kota Yafa

Selain bergerak untuk menghancurkan al-Aqsa, lembaga pimpinan Eliyahu tersebut juga beroperasi untuk meng-Yahudikan kota Yafa, yang banyak dihuni oleh penduduk Palestina. Eliyahu secara intens menyerukan kepada penduduk Israel di Tepi Barat dan ibu kota Tel Aviv untuk pindah bersama keluarga mereka ke Yafa. [hrt/iol/atj/www.hidayatullah.com

Advertisements




Habib Riziq Shihab: Amrozi c.s. Min Ahlil Khair

17 11 2008
habib rizieq al syihab

habib rizieq al syihab

Polemik tentang meninggalnya Amrozi, Imam Samudra, dan Mukhlas menyedot perhatian umat Islam. Walau ketiganya meninggal setelah dieksekusi regu tembak, penilaian berbeda muncul dari beberapa tokoh Islam.

Majelis Ulama Indonesia, misalnya. MUI menilai bahwa kematian Amrozi c.s. bukan tergolong mati syahid. Sementara Pimpinan Ansharut Tauhid yang juga mantan Ketua Umum MMI, Abu Bakar Ba’asir menilai lain. Menurutnya, Amrozi c.s. mati syahid. Karena mereka meninggal dalam rangka melawan musuh Islam.

Perbedaan pandangan itu mungkin wajar jika dilihat dari sudut pandang perjuangan yang dilakukan Amrozi c.s. Baca baki entri ini »





Hukuman mati tiga pengebom Bali: Keluarga diarah bersedia

7 11 2008

Wakil daerah, Amri Sata berjalan keluar dari rumah ibu dan abang Imam Samudra di Serang, setelah meminta mereka bersedia dengan hukuman yang akan dijatuhkan kepada militan itu. - foto AP

Wakil daerah, Amri Sata berjalan keluar dari rumah ibu dan abang Imam Samudra di Serang, setelah meminta mereka bersedia dengan hukuman yang akan dijatuhkan kepada militan itu. - foto AP

[DIKEMAS KINI] TENGGULUN: Keluarga kepada tiga pengebom Bali yang telah menyebabkan kematian 202 orang pada tahun 2002 diarahkan “bersiap-sedia” dengan hukuman mati yang bakal dijatuhkan kepada ketiga-tiga militan itu – ditembak oleh skuad khas, dalam waktu terdekat, bulan ini.

Menurut laporan AFP, para pendakwa dan polis hari ini telah melawat abang kepada dua pengebom, Amrozi, 47, dan Mukhlas, 48, di perkampungan Jawa Timur dan memberikan memberi amaran agar mereka bersedia untuk “berita buruk”.

“Kami datang ke sini hanya untuk memberitahu mereka (keluarga) agar bersedia dengan hukuman mati yang akan dilaksanakan terhadap militan itu,” kata Ketua Pendakwa Daerah Irnensis selepas bertemu dengan keluarga tersebut selama 30 minit.

Dia bagaimanapun enggan mengulas lanjut bila hukuman ke atas tiga pengebom tersebut – Amrozi, Mukhlas dan Imam Samudra akan dilaksanakan.

Salah seorang ahli keluarga pengebom itu, Ali Fauzi berkata, keluarganya sudah bersedia dengan hukuman itu.

“Pihak pendakwa telah arahkan kami bersedia dan berkata agar tidak menantikan surat mengenai hukuman tersebut. Kami tidak ada masalah tentang hal ini,” katanya.

Media tempatan turut melaporkan bahawa kunjungan yang sama juga telah dibuat ke rumah keluarga Samudra di bandar Jawa Barat, Serang semalam.

Semua hukuman mati di Indonesia dilaksanakan oleh skuad penembak dan biasanya dilakukan di lokasi dan waktu yang tidak dinyatakan. Pesalah selalunya akan diberitahu tentang hari hukuman mereka tiga hari sebelumnya.

Helikopter juga telah disediakan untuk membawa mayat militan-militan itu kelak dari penjara Nusakambangan ke rumah keluarga masing-masing.

Tiga pengebom tersebut sebelum ini pernah berkata, mereka rela “mati syahid” untuk mencapai impian mereka mewujudkan utopia Islamik di Asia Tenggara. Baca baki entri ini »





Wasiat dari Imam Samudra, Amrozi dan Mukhlas

5 11 2008





Tenang sebelum ditembak

2 11 2008
IBU Amrozi, Tariyem duduk dalam rumahnya di Lamongan, Jawa Timur semalam.

IBU Amrozi, Tariyem duduk dalam rumahnya di Lamongan, Jawa Timur semalam.

TENGGULUN – Tiga pengebom Bali, Amrozi, Mukhlas dan Imam Samudera kelihatan tenang ketika mereka berada dalam bilik sebuah penjara semasa menanti hukuman tembak dilaksanakan, kata satu sumber semalam.

Sumber itu menyatakan ketiga-tiga mereka membaca al-Quran dalam sebuah penjara di Nusakambangan yang terletak di selatan Pulau Jawa dan dikenali sebagai ‘Alcatraz Indonesia.’

Menurut sumber itu, Mukhlas memberitahunya: “Saya mahu ia berlaku dengan segera (hukuman tembak).

“Saya mahu menemui bidadari.”

Seorang lagi pengebom yang juga saudara Mukhlas, Amrozi yang digelar sebagai pembunuh yang suka melemparkan senyuman berkata sambil ketawa: “Saya bersedia pada bila-bila masa.”

Ketiga-tiga pengebom Bali itu sudah menerima surat pemberitahun berhubung hukuman mati ke atas mereka pada pukul 9 malam waktu tempatan kelmarin.

Ketiga-tiga mereka akan ditembak mati dalam tempoh 72 jam selepas menerima notis pelaksanaan hukuman itu. Baca baki entri ini »





3 pengebom Bali dihukum mati bulan depan, pelancong Australia diminta waspada

25 10 2008
TIGA pengebom berani mati Bali (dari kiri) Ali Ghufron, Imam Samudra dan Amrozi Nurhasyim. - foto AP

TIGA pengebom berani mati Bali (dari kiri) Ali Ghufron, Imam Samudra dan Amrozi Nurhasyim. - foto AP

[DIKEMAS KINI] JAKARTA: Kerajaan Indonesia akan melaksanakan hukuman mati ke atas tiga pengebom Bali, yang berlaku lima tahun lalu, awal bulan depan.

Mereka terdiri daripada Imam Samudra dan adik-beradik, Amrozi Nurhasyim dan Ali Ghufron yang merupakan anggota Jemaah Islamiah (JI).

Siri rayuan mereka telah pun ditolak oleh mahkamah.

Malah, kesemua mereka sebelum ini enggan memohon pengampunan daripada Presiden Susilo Bambang Yudhoyono selepas Mahkamah Agung menolak rayuan terakhir mereka.

Hukuman itu dilaksanakan setelah lima tahun Imam Samudra, Amrozi dan Ali didapati bersalah kerana melancarkan serangan bom ke atas kelab malam di Kuta, Bali yang meragut 202 nyawa pada Oktober 2002.

Mereka kini ditahan di penjara yang dikawal ketat di Pulau Nusakembangan iaitu tempat sama hukuman mati akan dijalankan. Baca baki entri ini »





Kejatuhan ekonomi Amerika: Kembali kuasa dinar emas

11 10 2008

Oleh ustzul

” Ekonomi Amerika Syarikat (AS) yang menjadi tonggak kepada ekonomi kapitalis kini berada pada tahap terburuk dan lembap. Kelembapan itu turut menjangkiti negara-negara lain di dunia. Tiga per empat daripada dolarnya berada diluar negara dengan nilai yang terus menyusut.

Kegemilangannya dilihat terus merudum. Tidak seperti detik bersejarah Perjanjian Bretton Woods pada tahun 1944 yang telah menipu dan memperdaya 44 buah negara supaya bersetuju menyandarkan mata wang kertas negara mereka kepada dolar AS. Tipu daya itu berlangsung menerusi jaminan adikuasa itu bahawa dolarnya adalah bersandarkan kepada emas iaitu sebanyak US$35 bagi setiap auns.

Penipuan terbesar adalah semasa pemerintahan Presiden Nixon yang mana pada tanggal 15 Ogos 1971 secara unileteral telah memungkiri perjanjian Bretton Woods dengan tidak lagi menyandarkan dolarnya kepada emas akibat kemelesetan ekonomi yang disebabkan oleh keperluan pembiayaan Perang Vietnam serta defisit imbangan pembayaran yang berterusan. Baca baki entri ini »